Instrumen Untuk Penilaian Nyeri Pasien

Pada uji klinis maupun manajemen nyeri yang efektif diperlukan penilaian yang valid dan reliabel. Nyeri akut dapat dinilai baik pada saat pasien dalam kondisi sedang istirahat atau sedang bergerak dengan menggunakan alat satu dimensi seperti penilaian skala numerik (Numeric Rating Scale) atau skala analog visual (Visual Analog Scale). Kedua alat tersebut memiliki 'kemampuan' lebih untuk mendeteksi perubahan intensitas nyeri dibandingkan dengan skala penilaian kategori lisan (Verbal Categorial Rating Scale).

Penilaian nyeri merupakan hal yang penting dilakukan sehingga dapat diperoleh data yang bermanfaat dan kesimpulan yang benar pada proses perawatan yang diberikan kepada pasien. Oleh karena itu banyak dikembangkan instrumen untuk melakukan penilaian nyeri ini, seperti VAS,NRS, dan VRS. Dua diantara instrumen tersebut yakni penilaian skala numerik (NRS) dan skala analog visual (VAS), memiliki keunggulan yakni berfungsi 'terbaik' untuk pasien dengan perasaan subyektif terhadap rasa nyeri yang dirasakan saat sekarang. Pada sebuah penelitian yang menggunakan rekaman secara simultan intensitas nyeri pada VAS, NRS, dan VRS dengan melibatkan sejumlah pasien dalam skala besar menunjukkan bahwa VAS dan NRS lebih unggul dibandingkan VRS. Berdasarkan data penelitian yang dilakukan untuk membandingkan penggunaan instrumen penilaian nyeri VAS, NRS, dan VRS diperoleh hasil bahwa instrumen VAS dan NRS memberikan hasil yang hampir identik pada pasien yang sama, waktu yang bervariasi atau berbeda-beda setelah proses pembedahan.

art-17des14

ari 13des-2

Grafik Hasil Penelitian Perbandingan VAS, NRS, dan VRS
(sumber: Assessment Pain British Journal of Anaesthesia 101 (1): 17–24 (2008))

Penilaian nyeri pada pasien yang sedang beristirahat ataupun pasien yang sedang dalam pergerakan penting dilakukan, namun proses penilaian nyeri pada pasien yang sedang bergerak dinilai lebih penting dibandingkan pada saat pasien sedang dalam kondisi istirahat, salah satunya karena pergerakan pasien dapat memicu terjadinya nyeri.

Penilaian nyeri pada pasien dilakukan pada berbagai aspek dan situasi, antara lain:

  • Penilaian nyeri dasar yang dilakukan untuk mengetahui dan mendokumentasikan sensitivitas uji suatu obat. Misalnya pada uji obat analgesik berikut, dimana dilakukan uji sensitivitas dengan hasil: untuk pemberian codeine ditambah acetaminophen tidak berbeda dari pemberian acetaminophen saja pada pasien dengan nyeri awal hanya moderat (40-60 pada 0-100 VAS) , tapi jelas lebih unggul pada mereka dengan nyeri awal yang lebih parah (di atas 60 pada 0-100 VAS).
  • Penilaian nyeri akut pada komponen neuropathic setelah pembedahan
  • Penilaian nyeri kronis, dimana penilaian dan pengelolaan nyeri dilakukan untuk pasien dengan perawatan yang dapat menimbulkan nyeri yang cukup lama (long-lasting pain). Penilaian komprehensif diperlukan dalam setiap pengelolaan kondisi nyeri kronis yang kompleks, meliputi; sejarah sakit/ nyeri, pemeriksaan fisik, dan tes diagnostik tertentu. Beberapa instrumen yang dapat dipergunakan dalam penilaian nyeri kronis, seperti:
    • The Brief Inventory Pain (BIP)
    • The McGill Pain Questionnaire (MPQ) dan Short-Form McGill Pain Questionnaire (SMQ)
    • The Massachusetts General Hospital Pain Center's Assessment Form
    • Neuropathic pain screening tools
    • The Initiative, Measurement, adan Pain Assessment in Clinical Trials
  • Penilaian nyeri untuk menilai kualitas kesehatan yang berhubungan dengan pasien dengan penyakit kronis
  • Penilaian nyeri dengan instrumen yang diperuntukkan bagi penyakit tertentu dan generik untuk mengetahui dampak nyeri pada berbagai fungsi
  • Penilaian nyeri pada pasien sakit kanker dan pasien dengan perawatan paliatif Untuk pasien kanker dapat mempergunakan The Brief Inventory (BIP) sebagai instrumen penilaian nyeri. 
    Untuk pasien dengan perawatan paliatif dapat mempergunakan beberapa pilihan instrumen, seperti; Memorial Pain Assessment Card; Memorial Symptom Assessment Scale (MSAS) and a Short Form (MSAS-SF); M.D. Anderson Symptom Inventory (MDASI); the Rotterdam Symptom Checklist; and the Symptom Distress Scale
  • Penilaian nyeri pada pasien yang memiliki masalah komunikasi dan dementia, dapat mempergunakan instrumen penilaian nyeri, seperti; The COMFORT Pain Scale untuk bayi dan anak-anak kecil, Face–Legs–Activity–Cry–Consolability, The CRIES Pain Scale, The MOBID-2 Pain Scale

Berbagai referensi instrumen banyak tersedia dan dapat dipergunakan dalam proses penilaian nyeri pasien. Pemilihan instrumen yang tepat dapat memberikan data dan kesimpulan yang tepat dalam proses pemberian layanan kesehatan kepada pasien. Sehingga penentuan instrumen penilaian nyeri harus ditentukan dengan berbagai pertimbangan dan kondisi pasien.

Oleh : Lucia Evi I.
Sumber : Assessment of Pain, British Journal of Anaesthesia 101 (1): 17–24 (2008)
http://bja.oxfordjournals.org/content/101/1/17.abstract/  

 

Add comment


Security code
Refresh