Penilaian Nyeri: Sebagai Landasan untuk Mengoptimalkan Manajemen Nyeri

International Association for the Study og Pain (IASP) menyebutkan bahwa nyeri adalah perasaan atau pengalaman sensori, emosional serta kognitif yang tidak menyenangkan akibat dari kerusakan jaringan aktual maupun potensial yang dapat timbul tanpa adanya injuri. Yang disebabkan karena adanya kerusakan jaringan, peradangan, prosedur bedah dan atau penyakit. Nyeri akut terjadi sebagai bentuk peringatan bahwa ada sesuatu yang salah dalam tubuh kita.

Ada dua jenis nyeri berdasarkan waktu lamanya serangan, yang pertama nyeri akut dan yang kedua nyeri kronis. Nyeri akut biasanya berlangsung selama berjam-jam, hari atau minggu, nyeri kronis biasanya nyeri yang dirasakan lebih dari enam bulan. Pola nyeri ada yang timbul dengan periode yang diselingi interval bebas dari nyeri lalu nyeri timbul kembali. Adapun pola nyeri kronis yang terus menerus teras makin lama semakin meningkat intensitasnya walaupun telah diberikan pengobatan. Misalnya saja, nyeri pada penyakit kronis pada pederita diabetes, penderita akan mengalami nyeri, jika kondisi memburuk hal ini akan berlangsung lama dan bertahan berbulan-bulan, bertahun-tahun bahkan seumur hidup, akan diperparah jika penderita mengalami cidera.

Di Amerika Serikat, 23,3 juta setiap tahunnya melakukan prosedur bedah dan sebagian besar mengakibatkan adanya rasa nyeri. Nyeri pada penderita penderita kangker juga mengalami peningkatan signifikan, sebuah studi menunjukkan bahwa sebanyak 30% hingga 40% dari penderita kanker didiagnosis mengalami nyeri, sementara 70%-80% dari pasien kanker menjalani terapi seumur hidupnya karena rasa nyeri yang tiada henti.

Survei Mayday Fun mencatat bahwa rasa sakit adalah bagian dari kehidupan bagi banyak orang Amerika, 46% responden melaporkan adanya perasaan nyeri di beberapa waktu dan kehidupan mereka. Diperkirakan 9% dari Penduduk dewasa AS menderita nyeri/ rasa sakit bahkan parah/akut.

Meskipun telah banyak penelitian berbasis bukti, nyeri akut dan kronis tidak dapat ditangani oleh para profesional, disinyalir manajemen nyeri tidak optimal, bukan karena kurangnya penelitian ilmiah ataupun kurangnya informasi mengenai penilaian dan pengobatan. Sebuah literatur menyebutkan manajemen nyeri tidak optimal, disebabkan karena ketidakmampuan petugas profesional untuk menggunakan informasi. Sebuah studi lain menyebutkan dua dari hambatan utama mengapa para profesional tidak optimal dalam manajemen nyeri, hambatan pertama, petugas profesional tidak mampu melakukan penilaian nyeri akut dan kronis, dan yang kedua, petugas profesional kurang memahami atau kurang pengetahuan tentang rasa sakit/fisiologis yang dialami oleh penderita. Selain itu, dokter tidak mampu memahami rasa takut atau kecemasan mengenai operasi yang dapat meningkatkan persepsi individu terhadap intensitas nyeri.

Badan kesehatan kebijakan dan penelitian, Komisi Akreditasi Organisasi Kesehatan (JCAHO), American Pain Society, dan Onkologi Perawatan Masyarakat berupaya untuk melakukan melakukan penelitian untuk menilai kualitas pelayanan pada pasien dengan skala nyeri akut dan kronis dengan pemantauan hasil serta penialaian manajemen nyeri. Surveyor JCAHO secara rutin menanyakan tentang penilaian dan manajemen nyeri kualitas pelayanan pada fasilitas kesehatan rawat inap dan rawat jalan.

Hasil penilaian ditemukan bahwa penilaian pada pasien yang mengalami nyeri adalah hal penting agar manajemen nyeri dapat optimal, namun kualitas dan utilitas alat penilai tidaklah cukup jika para profesional/ dokter tidak didukung oleh kemampuan untuk benar-benar fokus pada pasien, kemampuan mendengarkan, empati, percaya dan melegitimasi nyeri pasien dan memahami keinginan penderita. JCAHO merekomendasikan kepada profesional kesehatan/dokter melakukan perawatan profesional empatik kepada pasiennya agar pasien secara pribadi sadar dan minat untuk mengembalikan kenyamanan secara pribadi. Keberhasilan manajemen nyeri tergantung upaya petugas profesional/ dokter yang secara sungguh-sungguh untuk memastikan bahwa pasien memiliki akses yang terbaik, yang depat dengan aman diberikan. Petugas kesehatan/ profesional yang paling sukses untuk melakukan tugas ini adalah, mereka yang memiliki pengetahuan, berpengalaman, empatik dan bersedia menanggapi paisen dengan cepat.

Selain itu JCHO merekomendasikan agar semua kegiatan yang dilakukan didokumentasikan agar semua yang terlibat dalam perawatan pasien memahami masalah nyeri menggunakan pendekatan WILDA. Pendekatan WILDA memastikan bahwa lima komponen kunci untuk penilaian nyeri dimasukkan dalam proses. Penilaian nyeri biasanya dimulai dengan penyelidikan terbuka: " ceritakan tentang rasa sakit" hal ini memungkinkan pasien untuk memberitahu atau bercerita tentah keluh kesahnya, termasuk pengalaman nyeri yang paling bermasalah. Dalam tahap ini dokter/ klinisi harus mendengarkan, menyediakan waktu, memberi saran, menyembuhkan, memvalidasi dan menawarkan solusi. Misalnya pengalaman dari pasien yang menyatakan bahwa "saya memiliki rasa sakit" informasi ini tidak cukup deskriptif untuk menginformasikan kepada ahli kesehatan tentang jenis nyeri yang dialami oleh pasien. Namun dokter/ ahli kesehatan dapat meminta pasien untuk menggambarkan rasa sakit dengan menggunakan kata-kata akan memandu dokter untuk melakukan intervensi yang tepat untuk jenis nyeri tertentu. Pasien mungkin memiliki lebih dari satu jenis nyeri, dokter/ para ahli/ profesional harus dapat memberikan pertanyaan-pertanyaan atau kata-kata yang dapat menggambarkan rasa sakit/nyeri.

Dokter/ para ahli profesional juga dituntut untuk mampu mengukur intensitas nyeri. Intensitas nyeri sangat penting ketika merawat pasien dengan nyeri akut dan kronis. Meskipun tidak ada skala yang cocok untuk semua pasien. Dalton dan McNaull menganjurkan agar mengadopsi skala universal yaitu skala 0-10 untuk penilaian klinis intensitas nyeri pada pasien dewasa. Skala 0 diberikan kepada pasien yang tidak mengalami rasa sakit/ nyeri, skala 10 diberikan kepada pasien yang mengalami nyeri hebat/ akut. Dengan adanya standarisasi ini diharapkan ada konsistensi peraturan pada fasilitas kesehatan baik rawat jalan, rawat inap dan perawatan dirumah.

Oleh : Armiatin, MPH.
Sumber : Fink, Regina. Pain Assessment: The Cornerstone To Optimal Pain Management. Baylor University Medical Center Proceedings, Volume 13, Number 3. 2000.
http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC1317046/

Add comment


Security code
Refresh