Asesmen Mutu Pelayanan Rumah Sakit Untuk Ibu dan Bayi Baru Lahir

Kematian ibu dan bayi menjadi tema tersendiri bila dibahas dalam masalah kesehatan. Menurut data WHO di Indonesia angka kematian ibu dan bayi mencapai 35 per 1.000 kelahiran pada tahun 2012. Padahal target MDGs untuk angka kematian Bayi (AKB) tahun 2015 ini adalah 23 per 1.000 kelahiran hidup. Hal ini berarti Indonesia perlu bekerja keras untuk menangani kasus kematian ibu dan bayi.

Salah satu cara untuk megurangi angka kematian ibu adan bayi adalah dengan cara peningkatan pelayanan kesehatan khususnya di Rumah sakit. Dalam penelitian ini mengadopsi form penilaian kualitas pelayanan untuk ibu dan bayi di rumah sakit. Standar form acuan ini adalah WHO Integrated Management of pregnancy and Chilhood (IMPAC). Tenaga kesehatan yang bertugas dinilai apakah mereka secara profesional memberikan pelayanan khususnya kepada kasus wanita hamil, persalinan dan perawatan bayi baru lahir.

Penelitian ini dilaksanakan pada empat rumah sakit di Albania. Tiga rumah sakit daerah dan satu rumah sakit bersalin rujukan. Dengan menggunakan form yang diadopsi dari Who dimulai tahun 2009 dan dievaluasi kembali tahun 2011. Beberapa tahapan harus dilakukan dalam mengadopsi form ini, sehingga bisa digunakan dengan baik. Penilaian dilakukan pada beberapa aspek, diantaranya fasilitas perawatan, manajemen perawatan, monitoring evaliasi pasien dan komunikasi antara tenaga pelayanan kesehatan kepada pasien dan keluarga.

25jun

Dari gambar diatas menjelaskan bahwa terdapat peningkatan dibeberapa aspek pelayanan kesehatan di empat rumah sakit. Dimulai tahun 2009 dan dievaluasi kembali pada tahun 2011. Pelayanan perawatan bayi baru lahir menduduki angka kenaikan yang paling tinggi, kemudian diikuti dengan. Data yang didapat kan dari hasil wawancara kepada tenaga medis, bahwa diperlukan form atau acuan yang terstandar dalam pelayanan kesehatan ibu dan anak.

Dengan demikian, adaptasi form WHO untuk pelayanan kesehatan ibu dan bayi baru lahir sangat berguna untuk digunakan di sistem pelayanan kesehatan rumah sakit di Albania. Dengan menggunakan form yang diadopsi dari WHO merupakan salah satu cara yang efektif untuk memantau kualitas pelayanan ibu dan bayi di rumah sakit. Diharapkan form ini juga bisa digunakan sebagai acuan di beberapa negara berkembang lainnya.

Oleh : Elisa Sulistyaningrum, S.Gz, Dietisien, MPH
Sumber: Mersini et al. (2012) Adopt ion of the WHO Assesment Tool on the Quality of Hospital Care for Mothers and Newborns in Albania. ACTA INFOR M MED. 2012 Dec ; 20(4): 226-234
http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3558291/pdf/AIM-20-226.pdf 

Add comment


Security code
Refresh