Learn, Connect, Growth | Tingkatkan Mutu Pelayanan Kesehatan Indonesia

Faktor Risiko Stunting Pada Anak di 137 Negara Berkembang: Analisis Penilaian Risiko Komparatif di Tingkat Global, Regional, dan Negara

Stunting mempengaruhi sepertiga anak-anak usia dibawah 5 tahun pada negara-negara berkembang, dan 14% kematian anak-anak dianggap disebabkan oleh stunting. Penelitian oleh Danaei et al(2016) memperkirakan jumlah kasus stunting pada anak-anak berusia 24-35 bulan (yaitu, pada akhir periode kerentanan 1.000 hari) disebabkan oleh 18 faktor risiko di 137 negara berkembang. Terdapat lima klasifikasi faktor risiko, yaitu:

  1. Nutrisi dan infeksi ibu
  2. Ibu remaja dan interval kelahiran pendek
  3. Restriksi pertumbuhan janin (Fetal Growth Restriction / FGR) dan kelahiran premature
  4. Gizi dan infeksi anak
  5. faktor lingkungan.

Risiko utama di negara berkembang dan juga di seluruh dunia adalah restriksi pertumbuhan janin (FGR), yang didefinisikan sebagai lahir cukup bulan (saat atau setelah usia kehamilan 37 minggu) tetapi kecil untuk usia kehamilan, dan 10,8 juta kasus (dari 44,1 juta) disebabkan oleh FGR, diikuti oleh sanitasi yang tidak baik seperti kualitas air yang buruk, kondisi sanitari buruk dan penggunaan bahan bakar padat, dengan 7,2 juta dan diare dengan kasus 5,8 juta. FGR dan kelahiran prematur adalah kelompok faktor risiko utama di semua wilayah. Risiko lingkungan memiliki dampak estimasi terbesar kedua untuk stunting secara global dan kasus stunting di Asia Selatan, Afrika sub-Sahara, serta kawasan Asia Timur dan Pasifik, sedangkan nutrisi dan infeksi anak adalah kelompok faktor risiko utama kedua di wilayah lain.

art21jan

Peneliti merekomendasikan upaya untuk mengurangi stunting lebih lanjut harus difokuskan pada pencegahan FGR dan sanitasi yang buruk. Hal ini membutuhkan program pencegahan yang fokus pada intervensi yang menjangkau ibu dan keluarga untuk perbaikan lingkungan hidup dan gizi mereka.

Relevansi di Indonesia: Jumlah kasus stunting berdasarkan hasil Riskesdas 2018 menunjukkan perbaikan. Proporsi balita sangat pendek dan pendek pada tahun 2018 adalah 30,8% (menurun dari 37,2% pada tahun 2013) dan proporsi baduta sangat pendek dan pendek pada tahun 2018 adalah 29,9% dengan 18 provinsi tercatat memiliki prevalensi tinggi (30%-<40%). Pemerintah melalui koordinasi 22 kementerian dan lembaga menargetkan penurunan angka stunting pada 2019 hingga ke angka 24,8 persen dengan melakukan intervensi gizi spesifik dan gizi sensitif. Sementara fokus intervensi pada 2019 akan dilakukan terhadap 160 kabupaten dan kota.

Penulis: dr. Novika Handayani
Kaleidoskop Kebijakan Kesehatan 2018 https://drive.google.com/file/d/0Bzt046lJwc-DdWtYc1E0VmlNRTNPMzBCY3BlRjUwa0FFeHc0/view 
Hasil Riskesdas 2018

Add comment


Security code
Refresh